@2014 KeTujuh.com. By. WRP. Diberdayakan oleh Blogger.
RSS

Tujuh Fakta Tentang Mimpi










1. Orang Buta pun Juga Bermimpi
Orang yang mengalami kebutaan sejak lahir ternyata juga mengalami mimpi. Namun karena kebutaan sejak lahirnya membuatnya tidak memiliki database bentuk dan wujud dari refleksi gambar, maka orang yang mengalami kebutaan sejak lahir mengalami mimpi-mimpi tentang suara, bunyi, sentuhan dan perasaan atau emosi.Sementara orang yang mengalami kebutaan setelah tumbuh dewasa, maka mimpinya akan bercampur antara bunyi, sentuhan dan perasaan dengan refleksi gambar-gambar yang sempat direkam lewat matanya sebelum mengalami kebutaan.

2. Apakah Mimpi Itu Memiliki Warna?
Penelitian menemukan bahwa 12 % orang yang normal, dan tidak memiliki penyakit buta warna, ternyata dalam mimpinya selalu mengalami mimpi hitam putih. Sementara sisanya mengalami mimpi yang bervariasi antara hitam putih dan mimpi berwarna.

3. Anda Akan Lupa 90 persen Mimpi Anda
Mimpi yang terjadi didalam tidur dan prosesnya terjadi di alam bawah sadar membuat 5 menit setelah anda terbangun dari tidur maka anda akan melupakan 50 persen dari mimpi dan cerita dalam mimpi anda. Seiring waktu, 10 menit setelah bangun dimana saat semua emosi dan kesadaraan anda kembali total, maka anda akan melupakan 90 % dari mimpi anda.

4. Rangsangan Dari Luar Mempengaruhi Mimpi Kita
Istilah ini disebut 'Dream Incorporation'. Mimpi yang berisikan refleksi dari peristiwa yang saat itu tengah terjadi. Misalkan kita bermimpi merasa sangat haus, kemudian hadirlah sebotol air yang lalu kita minum, namun tak berapa lama kemudian kita merasakan lagi kehausan, begitu terus berulang-ulang sampai kita terbangun dan menyadari bahwa kita benar-benar sedang dalam kondisi kehausan. Atau cerita yang lebih mudah dipahami adalah ketika anda mimpi kebelet pipis.Begitu terbangun, ternyata anda memang kebelet pipis.

5, Tubuh Lumpuh Selama Bermimpi
Kesempurnaan tubuh manusia dan otak bisa terlihat saat manusia dalam kondisi tak sadar dan mimpi. Saat manusia tidur dan bermimpi, maka tubuh akan mengalami lumpuh layu temporery atau sementara. Hal ini terjadi untuk mencegah supaya tubuh kita tidak bergerak-gerak mengikuti 'alur cerita' mimpi kita. Banyangin saja kalau anda mimpi dikejar massa, kalau kaki anda tidak lumpuh bisa-bisa anda lari ke luar rumah dan disangka maling beneran sama satpam. Ada hormon yg dihasilkan tubuh saat kita tidur yg membuat syaraf mengirimkan pesan ke tulang belakang menyebabkan tubuh kita menjadi rileks dan lama-lama lumpuh atau lemas.

6. Mimpi Mencegah Gangguan Emosi
Penelitian yang dilakukan para ahli dengan melakukan serangkaian test ujicoba mendapatkan bahwa pada orang yang dibangunkan saat awal mulai bermimpi tapi tetap diperbolehkan tidur 8 jam sehari, setelah 3 hari menjadi kehilangan konsentrasi, gampang marah, halusinasi dan tanda-tanda gangguan emosi serta psikologis lainnya. Kesimpulannya, mimpi berfungsi untuk melepaskan stress, ketegangan dan tekanan saat manusia tengah dalam kondisi sadar.


7. Kita Hanya Memimpikan Apa Yang Kita Ketahui
Sering kali kita mengalami mimpi dengan setting lokasi atau kondisi yang asing dengan kita. Kita bermimpi ditempat-tempat asing, dan bertemu dengan orang-orang yang tidak kita kenal. Namun penelitian menyebutkan bahwa hal tersebut tidak asal diciptakan oleh otak. Otak hanya merefleksikan semua yang pernah terjadi pada kita dan membuat ceritanya dengan sumber dari ingatan kita. Dan yang membuat seolah anda tidak mengenali tempat atau hal-hal dalam mimpi anda andalah alam bawah sadar anda sebagai pusat penyimpanan data ingatan yang digali oleh otak untuk menciptakan kisah mimpi yang unik, aneh dan asing.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Posting Komentar